Bahaya TCA untuk Pengelupasan Kulit

Viral TCA (Trichloroacetic Acid) Peeling yang menjanjikan hasil cepat namun berbahaya - beningbersinar

Oleh: Fransiska Anggraini

 

TCA Peeling Sendiri, Lebih Serem dari Punya Mertua Nyinyir!

Gaes, pernah nonton Youtube tentang orang pake DIY Trichloroacetic Acid (TCA Peeling) di rumah, berikut perjalanannya dari hari ke hari selama kulitnya mengelupas sampe mulus kayak abis reinkarnasi? Emang hasilnya bagus – paling nggak dari yang keliatan di video – tapi duh, kok lebih serem ya daripada punya mertua julid!

TCA Peeling ini emang sering dipake untuk prosedur pengelupasan kulit supaya merangsang pertumbuhan sel baru. Tujuannya untuk memperbaiki tampilan kulit, biasanya bekas jerawat, bekas luka, hiperpigmentasi, termasuk mengurangi garis-garis halus, kerutan, dan melasma (flek hitam).

Karena TCA bekerja dengan menembus sampe ke kulit bagian tengah (epidermis) dan dalam (sebagian dermis), jadi harusnya cuma boleh dilakuin dengan pengawasan dokter. Peeling yang menjangkau sampai kulit bagian tengah tanpa pengawaan dokter risikonya no play play, gaes! Dari yang paling ringan cuma iritasi dan over eksfoliasi, tapi ada juga yang melepuh, terjadi pembentukan nanah, dan infeksi yang ujung-ujungnya malah warna kulit jadi nggak rata permanen. Untuk beresinnya pasti butuh biaya lebih mahal!

Nggak cuma risiko di kulit ternyata. Kalo cairan peeling TCA ada yang masuk ke mata bisa bikin inflamasi di kornea mata (disebut keratitis) dan nggak menutup kemungkinan orang itu jadi buta kalo terlambat ditangani.

Nah, makanya kenapa si Youtuber bisa-bisanya ngelakuin TCA Peeling sendiri di rumah?

 

Uji Nyali, TCA Peeling di Rumah

Di video, si Youtuber bilang - dan emang keliatan - kalo kesakitan karena kulitnya terasa kebakar pas diolesin cairan TCA. Soalnya dia aja sampe lari ke wastafel untuk mercikin mukanya pake air dan meredam sengatan rasa sakit.

Nggak puas cuma lihat satu video, beralihlah nonton beberapa video dari influencer luar maupun dalem negeri yang ngelakuin DIY TCA Peeling. Hitung-hitung untuk studi banding. Tau nggak, gaes, ternyata mereka pake dosis TCA yang beda-beda. Ada yang 15 persen, 20 persen, 40 persen, dan bahkan 90 persen untuk (klaimnya) bersihin tato. Nah, pertanyaannya, tahu dari mana mereka dosis yang dipilih? Standarnya apa milih dosis segitu?

Orang-orang pada takut sama partai fiktif PKI (fiktif lah ya gaes, kan udah nggak ada!) tapi kok pada nggak takut sama para Youtuber yang ngajak para penontonnya untuk ngelakuin TCA Peeling di rumah? Kalo dia sendiri aja sampe meringis-ringis kesakitan, berarti kan peeling-nya keras dan obat keras nggak seharusnya dijual bebas, apalagi sampe orang-orang pada bisa DIY!

 

Dijual Bebas

Sambil masih ngilu lihat si Youtuber, investigasi berlanjut dengan browsing market place dan nemu lumayan banyak yang jualan TCA Peeling di botol-botol kecil ukuran 10ml-30ml dengan kadar beda-beda. Beberapa emang nyantumin nomor BPOM dan pas dicek beneran udah terdaftar, tapi sekali lagi gaes, ini obat keras yang seharusnya nggak dijual bebas.

Semua Youtuber yang ngelakuin DIY TCA Peeling di rumah emang nyebutin kalo abis perawatan, muka harus dirawat sama sabun muka yang lembut dan krim yang ekstra melembapkan plus menutrisi. Nah, masalahnya, para penjual di market place ini cuma jualan cairan acid-nya doang, tanpa paket lengkap perawatan sesudah dan sebelum pake chemical peeling seperti kalo melakukan prosedur ini di klinik-klinik resmi yang didampingi tenaga ahli. Ya lagian kalo mereka jual satu set lengkap juga ngeri dong, karena kita nggak tau kandungannya apaan. Mereka nggak punya situs resmi yang ngejembrengin daftar ingredient produk-produknya.

Setiap online shop di market place yang jual TCA Peeling emang ngasih tau cara pakenya, tapi nggak detail dan cuma ditulis: “Oleskan di wajah yang habis dibersihkan.” Udah, gitu doang gaes! Obat jerawat juga dioleskan di wajah yang habis dibersihkan, kan?

Serem nggak sih, jualan obat keras tapi berasumsi semua orang udah tahu cara pakenya? Mbok ya detil kasih tau mulai dari nyiapin muka sebelum perawatan sampe perawatan sesudahnya. Abis pake TCA Peeling, kalo pake sabun muka yang dijual di Indomaret alias yang mengandung surfaktan jenis SLS yang tinggi, apa nggak bikin iritasi tuh? Apalagi konon proses peeling-nya baru bakal di hari ke-4 dan akan beres antara hari 7-10. Jadi, udahlah muka ditotolin obat keras, masih dua kali sehari kena sabun muka yang keras juga! Terus entah apa yang orang-orang kasih ke muka mereka untuk mengompensasi obat keras itu. Mungkin ngerti kalo harus pake krim, tapi kalo krimnya nggak cukup menghidrasi dan menutrisi kulit, yasalam!

Orang taunya beberapa hari – bisa sampai seminggu - abis peeling gak disaranin keluar rumah karena mukanya lagi merah dan mengelupas kayak ular ganti kulit. Tapi nggak semua market place nyebutin pentingnya untuk pake sunblock siang-siang setelah pake TCA Peeling. Biarpun cuma di rumah. Toh kalo lagi jemur baju, misalnya, pasti muka akan terpapar matahari, biarpun area jemuran di tempat teduh. Atau, bisa juga lagi masak di dapur yang ada jendelanya, sinar matahari pastinya juga akan masuk, kan? Kalo pun ada penjual yang nyebutin abis peeling wajib pake sunblock, mereka nggak nyebutin sunblock-nya harus minimal SPF berapa dan berapa banyak. Boro-boro nyaranin aplikasi ulang setiap 4 jam. Percayalah gaes, nggak semua orang tahu porsi pake sunblock tu sebanyak apa!

Lucunya lagi, ada penjual yang nyantumin disclaimer: “segala resiko dari penggunaan menjadi tanggung jawab pembeli, gunakan dengan bijak".  Itu masih ditambah hampir di semua market place nyantumin dengan huruf kapital, “hanya untuk pemakai profesional”. Maksudnya gimana deh? Cuma orang yang kerja di klinik kecantikan atau bersertifikat dermatologis yang boleh beli? Penyaringannya gimana? Kan pas transaksi nggak ditanyain ijazah atau sertifikat, yang penting bayar!

Yawlaa gaes, beneran deh, mending dinyinyirin mertua daripada lihat Youtuber nyuruh-nyuruh orang untuk TCA Peeling sendiri di rumah! Ngeri!

 

Prosedur yang Bener di Klinik

Karena stres, akhirnya browsing video prosedur TCA Peeling di klinik yang ditangani dokter. Detil banget deh penjelasannya dan jadi tahu kenapa harus begini-begitu dan kenapa bahannya mengandung ina-inu.

Sebelum mulai prosedur, kulit si pasien diperiksa dulu untuk netapin dosis TCA Peeling yang dibutuhin, sekaligus mengevaluasi area-area mana yang bakal dilewatin. Kalo di muka pasien ada luka, ya pasti tuh peeling nggak bakal ditotolin kesitu. Semua yang akan dia lakukan dan nggak dia lakukan dikomunikasiin ke pasien.

Selanjutnya, muka pasien dibersihin pake cleansing milk dan sabun muka, trus dipakein acetone untuk bikin kulitnya kering supaya acid akan lebih optimal meresap dan proses eksfoliasinya lebih paripurna. Sebelum mulai notolin cairan peeling ke muka, di sekitar mata, hidung (kedua sisi dan sekitar nostril), dan bibir dikasih Vaseline (petroleum jelly) biar pas acid dioles, nggak akan ngenain bagian itu.

Karena si dokter ngerti untuk mempelajari campuran peeling, dia juga memodifikasi bahan-bahannya biar pasien lebih aman dan nyaman. Misalnya dengan nyampurin phenol yang bikin si pasien nggak rusuh teriak-teriak kesakitan kayak kerasukan Valak!

 

Banyak Informasi

Cairan Acid akan dioles ke muka bertahap. Layer pertama tipis-tipis aja untuk liat reaksi si pasien. Kalo nggak kesakitan, lanjut oles layer kedua sambil terus nanyain apa yang dirasain pasien (macem wartawan aja, nanyain perasaan ke korban bencana!). Kalo nggak ada masalah dan dirasa layer kedua masih kurang, si dokter akan lanjut ke layer ketiga. Jumlah layer ini disesuaiin sama kebutuhan pasien dan tingkat ketahanan kulitnya.

Setelah kelar notolin cairan peeling ke area-area yang butuh dikelupas, si dokter cerewet banget ngasih tau pasiennya tentang perawatan di rumah sambil nerangin isi seperangkat after-treatment kit yang terdiri sabun muka lembut, tisu basah khusus untuk mengangkat sisa acid di kulit, cooling gel, krim yang zat aktifnya antara lain Aloe vera yang menenangkan dan hydrocortisone yang antiinflamasi, dan sunblock SPF 50.

Pasien dikasih tau detail, mulai dari apa yang akan dialami selama seminggu ke depan. TCA Peeling dengan dosis 20 persen umumnya butuh pemulihan 1-2 minggu, yang disebut downtime. Selama downtime kulit akan terasa kering, ketarik, menggelap, gatel setengah mati, kemudian mengelupas. Dokter juga ngasih tau apa harus dilakuin kalo kulit terasa gatel (dipakein cooling gel yang dikasih), sampe apa yang harus dilakuin kalo kulit mulai ngelotok. Cairan acid-nya sendiri emang harus didiemin di muka selama 4 jam, sebelum boleh dicuci. Abis cuci muka pertama ini biasanya muka mulai gatel banget karena kondisi kulit yang kering banget dan siap mengelupas. Biarpun ngelupasnya sih masih beberapa hari ke depan.

Si dokter wanti-wanti untuk jangan pernah ngelopekin kulit yang mulai terkelupas karena bisa bikin luka. Nah, kalo udah mulai kekelupas, tunggu aja sampe dia luruh sendiri atau kalo gemes, dia saranin untuk trim pake gunting yang bersih. Pokoknya jangan dipaksa ditarik-tarik! Selama 72 jam ke depan, pasien juga dilarang beraktivitas atau berolahraga yang terlalu berat supaya suhu badannya nggak memanas karena mukanya udah panas, dan ini bisa memicu inflamasi.

Dijelasin juga kalo pengelupasan di kulit kering dan berminyak itu beda. Kalo kulit kering, ngelupasnya flaky alias kecil-kecil kayak ketombe, sementara kalo kulit berminyak ngelupasnya kayak abis pake peeling mask. Info gini-gini yang kita nggak dapetin dari YouTuber atau pemilik toko di market place.

Lagipula, nggak semua orang lho boleh pake TCA. Selain ada yang alergi sama bahan ini, orang hamil, orang yang aktivitas sehari-harinya di luar ruangan, atau yang lagi punya iritasi dan infeksi di kulit nggak boleh berurusan sama TCA Peeling.

Jadi, TCA Peeling tuh bukannya nggak boleh, gaes. Boleh aja, tapi harus dengan pengawasan dokter kalo mau aman. Etapi sebenarnya tanpa TCA Peeling pun kita bisa pake alternatif peeling yang lebih mild, seperti yang tersedia di lapak. Ada Dr. Hsieh 10% Mandelic Acid Home-Peeling Liquid dan Somethinc AHA BHA PHA Peeling Solution yang adalah chemical peeling, atau iUNIK Lime Moisture Mild Peeling Gel yang adalah physical peeling/exfoliator.

Hasilnya emang nggak instan karena Indomie pun begitu dibuka bungkusnya nggak langsung jadi mie kuah. Tapi kalo rutin ngelakuinnya plus perawatan rutin lainnya, bisa kok muka semulus habis reinkarnasi seperti hasil yang dijanjiin TCA Peeling!

 

Baca lebih lanjut

Kandungan Surfaktan pada Produk Skincare - beningbersinar

Surfaktan di Dalam Skincare, Berbahayakah?

Skincare Sesuai Dekade Usiamu

Skincare Sesuai Dekade Usiamu

Penggunaan Tea Tree Oil agar tidak menjadi pencetus jerawat - beningbersinar

Tea Tree, Iya atau Tidak?

Komentar

Jadilah yang pertama berkomentar.