Memaksimalkan Fungsi Sheet Mask

Ilustrasi sheet mask - Bening Bersinar

Oleh: Nadila Dara

 

Sebelum tren K-beauty booming, konsep tidur dengan kondisi kulit lengket ditemplokin skincare kayaknya mengerikan banget buat orang Indonesia. 

Tinggal di negara beriklim tropis dan dijejelin ilmu “kulit berminyak = buruk” bertahun-tahun bikin kita mempertanyakan pentingnya punya kulit lembap. 

Padahal, secara logika, kulit lembap itu adalah level paling standar kulit yang sehat. Orang Korea menjunjung tinggi hal ini, karena itulah mereka nyusun skincare routine berlapis-lapis untuk mastiin satu hal, yaitu kulit yang lembap paripurna. Salah satu produk kuncian mereka: sheet mask!

 

KENAPA SIH SHEETMASK SEHEBOH ITU?

Tau nggak, kalo selembar sheet mask itu bisa berisi serum setara sampe 20-30 ml? Sementara kalo kita pake serumnya langsung, paling cuma di-pump segede kacang polong. Ini memang approach yang jadi tujuan utama sheet mask, yaitu memaksa semua nutrisi, air, kelembapan, dan vitamin yang ada di cairan sheet mask semaksimal mungkin masuk ke dalam kulit. 

Makanya, pemakaian sheet mask yang ideal adalah nggak dibilas lagi setelahnya. Ini supaya cairannya bertahan dan bekerja di kulit. 

Nah, bagian terpenting dari sheet mask itu memang di cairan alias essence-nya. Kalo ‘sheet’-nya itu sendiri, baik yang berbahan dasar cellulose, cotton, silk, atau hydrogel sekalipun, fungsinya lebih ke perantara. Dengan adanya perantara, diharapkan cairan sheet mask bisa nyerap lebih baik ke kulit. Fun fact, ada lho, sheet mask yang dilengkapi cairan tambahan lagi buat dipakai sebelum atau sesudah masker. Next level!

Kalo kamu mau sheet mask efeknya lebih nampol lagi, kulit harus disiapin sedemikian rupa, beforedan after sheet mask. Ini nih, mantranya: “Prep, mask, and lock!”

  1. Double cleansing. Jangan sampe udah pake sheet mask tapi masih ada sisa-sisa makeupketinggalan. Sayang, kak.
  2. Exfoliating toner. Boleh cari yang lumayan ‘keras’, biar kulit mati tuntas keangkat dan cairan sheet mask bisa lancar terserap.
  3. Hydrating toner. Wajib setelah exfo. Cari yang agak rich teksturnya juga boleh.
  4. Sheet mask. Pake minimal 10-15 menit. Beberapa orang ada yang cus sampe setengah jam. Pas udah dicopot, tepuk-tepuk pelan sisa-sisa cairannya ke seluruh muka.
  5. MoisturizerBuat ngunci cairan sheet mask yang tadi ditemplokin ke kulit. Niscaya semua faedah-nya tersegel sempurna dibawah permukaan kulit selama kita tidur malam.

 

Buat yang kulitnya kering, di sela-sela step toner boleh selipin pre-serum, serum, ataupun facial oil supaya tumpukan moisture dan hydration-nya lebih mantep. Tanpa bosan-bosan mengulang, silakan disesuaikan aja sama kebutuhan kulitnya, ya. 

Kalo punya kulit berminyak tapi nggak bermasalah dengan skincare layering yang sama banyaknya kayak kulit kering juga monggooo. You know your skin best.

Jadi, sebelum mulai nyetok sheet mask aneka rupa, diinget-inget lagi ya, prinsip utama sheetmasking. Sama aja kayak olahraga, apa yang kita lakukan sebelum dan sesudah olahraganya (pemanasan dan cooling down) sama-sama berpengaruh ke performance. Tanpa nge-prep kulit sebelum maskeran dan ngunci kelembapannya, hasilnya bisa-bisa nggak tokcer. Kalo ada yang rese dan nanya “lo pake skincare berapa lapis, sih?” Jawab aja:

 

“Ratuuusaaan~”

 

Hehe, canda. 

 

(Photo credit: https://www.pinterest.com/pin/128211920630763538/)

Baca lebih lanjut

Sumber Vitamin C Alami - beningbersinar

VITAMIN C dan KETURUNANNYA

Grafis cleansing balm

Cleansing Balm

6 Pertanyaan Paling Umum Soal Double Cleansing - double cleansing - beningbersinar

6 Pertanyaan Paling Umum Soal Double Cleansing

Komentar

Izzatur Rahmah 13 hari yang lalu

Udah nyoba beberapa sheet mask bahkan sempet ikut trend one day one sheetmask, tapi ternyata kulitku lebih banyak ga cocoknya. Awal pakai sheetmask aja aku ngerasa sumuk, lama2 malah gatel, merah dan bruntusan. Sampai sekarang masih belum berani nyoba sheetmask lebih milih clay mask atau wash off mask